Ini Dia 10 Tanggapan Elit Parpol Soal Judicial Review Pemilu Proposional Tertutup ke MK

Sejumlah elit partai politik mulai bereaksi dengan proses Judicial Review Pemilu Proposional Tertutup yang kini berlangsung di Mahmamah Konstitusi (MK). Beragam tanggapanpun muncul, salah satunya dari Ketua DPC Hanura Kota Bogot, Sendhy Pratama.

Kang Sendhy, sapaan akrab anggota DPRD Kota Bogor itu mengaku mendukung konsistensi MK sejak tahun 2009 dalam memutus sistem pemilu dengan proposional terbuka. Menurutnya, hal itu merupakan suatu bentuk kemajuan esensial dalam demokrasi.

Sebaliknya, kata Sendhy, ia menolak adanya dugaan intervensi oligarki, untuk menghidupkan kembali sistem pemilu secara proposional tertutup karena akan mencederai rekam jejak demokrasi.

“Secara konstitusional, akan banyak sekali kerugian yang dikeluhkan jika dipaksakan penerapan sistem proposional tertutup. Terutama tingkat kepercayaan masyarakat dalam hak memilih dan dipilih, akan berkurang kepada penyelenggara pemilu maupun parpol peserta pemilu,” kata Sendhy dalam keterangan persnya yang sampai ke meja redaksi kabaronline.co.id, Senin (2/1/2023).

Masih kata Kang Sendhy, upaya tersebut juga diramal bakal mempersempit ruang partisipasi publik dalam pemilu, karena menjauhkan hubungan di antara pemilih dan wakil rakyat pasca pemilu.

“Dalam rangkaian pemilu, seorang calon legislatif (caleg) dapat berkontestasi ide dan gagasan serta mengeksplorasi hak konstitusionalnya secara optimal. Nah, ketika bisa mengkampanyekan personal branding sebagai individual wakil rakyat dan akan tercipta krisis caleg yang sulit dihindari. Sebab, sedikitnya yang berminat dan serius maju menjadi caleg dikarenakan yang akan duduk di parlemen sudah ditentukan oleh partai,” jelasnya.

Seharusnya, jelas Sendhy, pemilih pemula/millenial diberikan pemahaman yang persuasif dari pendekatan individual karakter caleg. Karena millenial banyak yang tabu dan tidak mengerti visi misi suatu partai politik.

“Fit and proper test dalam penjaringan bacaleg akan transparan dan tentunya mempertimbangkan rekam jejak di kehidupan bermasyarakat. Konsep pemikiran yang visioner dalam membangun daerah dan kinerja sosial yang baik, tentunya menjadi indikator masyarakat untuk menentukan pilihannya,” kata Sendhy.

Kang Sendhy juga mengatakan, sistem proporsional tertutup, bakal meredam perkembangan politisi muda, sehingga menjadi sistem urut kancing. Caleg nomor urut 4 ke bawah, hampir mustahil mendapatkan kursi sehingga berpotensi tidak melakukan pesta demokrasi atau tidak berkampanye aktif.

“Sistem proporsional tertutup hanya menguntungkan elite partai. Dipastikan akan berdampak tidak terjadinya regenerasi politik. Bahkan cendrung terjadi kolonialisasi politik dalam internal partai,” tandasnya.

Kang Sendhy juga menilai, sistem pemilu proposional tertutup, sangat berdampak merugikan pada partai non parlemen.

“Sangat sulit lolos parliamentary threshold 4 persen mengingat senjata kampanye partai non parlemen tidak menggunakan alat APBN atau APBD.

Sistem Pemilu Proposional Tertutup juga berdampak masif dan sistematis pergeseran demokrasi di Internal partai.

“Pola kompetensi akan bergeser menjadi pola kedekatan dan kemampuan financial dalam hal membayar untuk memperebutkan nomor cantik alias nomor urut 1.”

Menurutnya, sistem pemilu proposional tertutup sangat berpotensi mengkhianati demokrasi kerakyatan. Langkah hukum harus dilakukan untuk memperjuangkan Sistem Pemilu Proposional Terbuka.

“Sampai kapanpun selalu kami yakini bahwa Partai Hanura akan terus berjuang dan berpihak kepada rakyat dengan ketulusan Hati Nurani,” pungkasnya. (Rb. Adhiyaksa)

image_pdfimage_print
Share

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *