Calon Walikota Harus Memegang Nilai-Nilai Karuhun

harry-arraBakal calon Wakil Walikota dari partai Gerindra  Harry Arra, berjanji akan menjaga kearifan budaya sunda. Demikian dituturkan Harry Arra kepada wartawan.

“Siapa pun yang akan direkomendasi dan memimpin Kota Bogor ke depan harus memegang teguh nilai-nilai karuhun di tataran pasundan. Silih asah, silih asih, silih asuh merupakan satu istilah yang lahir dari kearifan masyarakat sunda,” kata Hary Arra, Senin (11/12/17).

Menurut politisi yang juga anggota Tim Percepatan pelaksanaan Priorotas Pembangunan (TP4 Kota Bogor) tersebut, istilah itu tidak asing bagi masyarkat sunda karena telah menjadi falsafah hidupnya termasuk dirinya yang tinggal di Kota Bogor.

“Silih asah, silih asih, silih asuh bukanlah bahasa kuno peninggalan sejarah. Tetapi merupakan falsafah bagi kehidupan orang sunda yang harus terus dibumikan dimanapun dan kapanpun,” ujarnya.

Dia menambahkan, keutamaan dari falsafah itu merupakan satu kesatuan sikap, nilai dan rukun hidup yang harus dijiwai oleh masyarakat dalam menjalakan kehidupannya demi terwujudnya masyarakat yang kuat, cerdas, egaliter dan saling menebar cinta kasih sesamanya.

“Silih asah tambah dia, berarti saling memberi pengetahuan, baik dengan cara saling mengingatkan saling membangun kesadaran akan ilmu pengetahuan dan saling mendukung dalam pengembangan diri sesamanya. Ini demi terbentuknya satu kesatuan masyarakat yang cerdas. Sebuah masyarakat yang cerdas merupakan satu syarat terbentuknya masyarakat yang kuat, tanpa kecedasan dan kesadaran akan ilmu pengetahuan,  masyarakat akan kehilangan hakikat dan kemerdekaannya sebagai manusia sehingga masyarakat akan mudah untuk dibodohi,didiskriminasi dan dieksploitasi,” tuturnya.

Sementara, semangat silih asah tambah Harry, merupakan semangat membangun dan menumbuhkembangkan khazanah keilmuan.

“Dalam masyarakat yang menjiwai rukun hidup silih asah, ilmu pengetahuan akan berdampingan dengan dimensi etis sehingga ilmu pengetahuan tidak lagi menjadi alat penindasan yang angkuh tetapi ilmu pengetahuan akan menjelma menjadi anggun yang akan membebaskan dan mengangkat derajat masyarakat dari keterbelakangan,” jelas dia.

Masih kata dia, untuk kata silih asih, berarti saling menebar cinta kasih atau rasa saling menyayangi. Tentulah harus menjadi falsafah yang mendarah daging bagi masyarakat sunda.

“Silih asih merupakan salah satu bentuk ikhtiar interaksi manusia dengan Tuhan demi mendapat cinta kasih-Nya, dengan cara menyayangi sesamanya. Semangat silih asih merupakan semangat membumikan nilai-nilai ketauhidan,” tambahnya.

Masyarakat kota Bogor yang silih asih dalam prakteknya akan saling menghormati satu sama lain serta akan menjungjung tinggi nilai persamaan dengan tidak menganggap adanya kelas sosial.

“Dengan ajaran karuhun ini, jika dipegang teguh ketika memimpin niscaya akan amanah memimpin kota hujan 5 tahun ke depan,” pungkasnya.

reporterpratama

print

You may also like...