Tekan Covid, Presiden Minta Vaksinasi Dipercepat

Foto-Lukas--Biro-Pers-Sekretariat-Presiden

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengintruksikan jajarannya agar terus melaksanakan percepatan pelaksanaan vaksinasi terutama di daerah dengan tingkat interaksi dan mobilitas masyarakat yang tinggi, salahsatunya di Kota Bogor. Hal tersebut disampaikan Jokowi saat meninjau pelaksanaan vaksinasi bagi pengguna jasa Kereta Rel Listrik (KRL) Commuter Line di Stasiun Bogor, Kamis (17/6/2021).

“Kita ingin ada percepatan-percepatan di tempat-tempat yang interaksinya tinggi, yang mobilitasnya tinggi, baik itu stasiun kereta, terminal bus, airport, dan juga pelabuhan, karena di situlah kalau tidak kita segerakan akan terjadi penyebaran,” kata Presiden.

Jokowi menambahkan, pelaksanaan vaksinasi di Stasiun Bogor dilakukan karena tingginya interaksi dan mobilitas di tempat tersebut.

“Kita tahu Bogor adalah wilayah aglomerasi, penyangga Ibu Kota Jakarta, sehingga interaksi, mobilitas semuanya tinggi. Oleh sebab itu, kita ingin memberikan prioritas baik bagi penumpang KRL, kemudian penumpang kereta api, juga para pekerja yang ada di stasiun untuk melindungi mereka dari Covid-19,” kata Presiden.

Sementara itu Wali Kota Bogor Bima Arya mengatakan, pemberian vaksinasi bagi pengguna jasa Commuter Line ini menyasar 1.500 orang dalam waktu dua hari.

“Pak Presiden menekankan tadi kepada Pak Menkes agar diprioritaskan dua hal, yang pertama adalah pengguna layanan transportasi, baik kereta, bus, dan lain sebagainya. Ini yang sangat rawan, sangat riskan untuk terpapar pengguna transportasi lintas wilayah,” ujar Bima Arya.

Kedua, kata Bima, Presiden meminta Menteri secara khusus memperhatikan wilayah penyangga Ibu Kota Jakarta. “Karena Jakarta sedang tinggi (kasus Covid-19), terintegrasi dengan wilayah sekitarnya termasuk Bogor. Lalu Presiden menanyakan kepada saya angka capaian vaksin di Kota Bogor. Saya katakan dari target sekitar 700 ribu (762.495) secara keseluruhan, saat ini sudah sekitar 126 ribu (126.132) yang sudah diberikan vaksin atau sekitar 16,54 persen dari target. Ini di atas rata-rata nasional yang 11 persen,” jelasnya.

Presiden juga meminta Menkes lanjut Bima, untuk menambah terus vaksin di wilayah seputar Jakarta, termasuk Kota Bogor. “Saya melaporkan bahwa Kota Bogor saat ini masih ada stok vaksin untuk 8.000 orang, tetapi kita ingin terus ditambah. Presiden menyetujui, bahkan meminta agar Pak Menkes berkoordinasi dengan saya supaya pemberian vaksin di Bogor tidak berhenti. Lalu menanyakan kapasitas (vaksinasinya) berapa di Bogor, saya sampaikan antara 5.000 atau maksimal 10.000 per hari. Sehingga di Agustus nanti Presiden targetkan sudah maksimal mencapai target yang ditetapkan,” beber Bima.

Hadir juga dalam kegiatan tersebut Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dan Gubernur Jabar Ridwan Kamil.

Penulis Pratama

Editor Herman

print

You may also like...