Ini Penyebab Tanaman Janda Bolong Meroket Harganya

monstera andasoni atau janda bolong foto @sisterflorist.bgr

Monstera atau yang lebih dikenal dengan janda bolong tengah digandrungi para penggemar tanaman hias. Layaknya dunia fashion, selalu ada tren tanaman hias yang berbeda setiap tahunnya. Ketika tengah booming, otomatis harganya akan melonjak tinggi.

Disebut-sebut tanaman ini dijual sampai ratusan juta rupiah. Tren melambungnya harga tanaman sebenarnya bukan hal baru di Indonesia. Beberapa tanaman yang harganya pernah melambung tinggi seperti gelombang cinta.

Vanda Fakhrozi, seorang pedagang tanaman hias di Jakarta menuturkan, kenaikan harga tanaman janda bolong dipicu budaya latah setelah tanaman tersebut jadi tren para pemilik rumah elit dan rumah-rumah dengan desain minimalis.

 “Ada yang menganggap kalau enggak ada monstera itu enggak keren rumahnya. Jadi faktor gengsi ini berperan,” kata Vanda seperti dikutip dari channel Kompas TV, Minggu (27/9/2020).

Booming tanaman janda bolong dengan cepat meluas karena efek viral di media sosial. Seketika banyak orang mencari tanaman ini sehingga harganya ikut melonjak dratis, dari puluhan ribu menjadi jutaan rupiah. “Tren paling kencang ini di media sosial. Instagramable kalau orang bilang untuk foto-foto agar rumah terlihat estetik. Banyak ternyata yang buat monstera itu jadi tren,” ujar Vanda.


Baca juga:Ayahuasca, Tanaman Hutan Amazon yang Mengerikan


Juliana, penjual tanaman hias lain di Jakarta, mengungkapkan sejak beberapa bulan terakhir selalu ada orang yang mencari tanaman janda bolong.

Terkait harga tanaman monstera yang mencapai jutaan rupiah, monstera memang memiliki beberapa jenis yang berbeda dengan tingkat perawatan yang berbeda pula, sehingga faktor ini sangat mempengaruhi harga.

“Mahal karena berbeda-beda jenis. Seperti (yang cukup mahal) Monstera veriegata. Coraknya putih hijau ada kekuning-kuningan, itu beda-beda jenisnya. Perawatan lebih susah, otomatis demand lebih tinggi, harga lebih tinggi lagi,” terang Juliana.

Ia melanjutkan, tanaman monstera beberapa tahun lalu harganya terbilang lebih murah ketimbang tanaman hias sejenis. Tren tanaman kekinian terbentuk dari pengaruh desain dan dekorasi rumah, terutama rumah minimalis.

“Untuk monstera ini kalau dibandingkan dulu banget ya, kata si petani itu cuma tanaman di pinggir jalan,” ucap Juliana yang berjualan tanaman hias secara daring ini. Secara umum, janda bolong sebenarnya tergolong tanaman hias yang mudah dirawat.

Tanaman ini hanya perlu disiram 1-2 kali setiap minggu. Tanaman ini juga tahan hama dan penyakit. Tanaman ini juga digandrungi karena cocok sebagai penghias di dalam rumah sekaligus sebagai penyejuk. Ini karena monstera tak membutuhkan sinar matahari langsung.

Saat ini, monstera cenderung banyak dipakai sebagai dekorasi pelengkap pada beberapa konsep interior, seperti gaya minimalis dan Skandinavia. Ini karena monstera sendiri merupakan tanaman rambat yang berasal dari hutan-hutan yang ada di wilayah Amerika Latin seperti Meksiko dan Guatemala.

Beberapa jenis tanaman monstera tergolong tanaman beracun. Selain variegata, jenis monstera lain yakni Monstera obliqua, Monstera mint, dan Monstera deliciosa. Lalu ada pula dari jenis lain seperti Monstera dubia, Monstera siltepecana, Monstera adansonu, dan Monstera borsigiana. Sebagai informasi, selain monstera, tanaman hias lain yang booming dalam waktu bersamaan yakni aglonema yang masih satu jenis dengan talas.

sumber kompas.com

foto instagram @sisterflorist.bgr

print

You may also like...

Leave a Reply